IKLAN

Tuesday, February 1, 2011

BERMULANYA KEHIDUPAN SEORANG PENDIDIK (PART 5)

 Tahun pertama di Universiti

Pada tahun 1997 merupakan tahun pertama aku menjejakkan kaki di menara gading. Satu-satunya universiti yang aku idam-idamkan sejak di bangku sekolah lagi. Setiap hari aku berdoa  pada Allah  S.W.T agar dia memakbulkan doakan ku in. Lebih kurang 5 bulan aku menunggu surat ke masukan ke IPTA. Aku dan sahabat ku telah berbincang andai kata tidak dapat menyambung pelajaran aku ingin membuka perniagaan memang itu niat ku.

Pada suatu pagi  balik daripada belajar komputer, aku bagaikan mimpi disiang hari, setibanya di pintu pagar rumah, aku terpandang satu sampul surat yang sederhana saiz besarnya dan agak tebal diluarnya terdapat logo UTM. Aku dengan tidak rasa sabar dan berdebar-debar membuka sampul surat tersebut sambil berjalan masuk ke halaman rumah ...sebelum sempat aku mengetuk pintu rumah aku bagaikan tidak percaya bahawa aku di terima masuk ke Universiti Teknologi Malaysia, Johor. Aku membaca berulang kali surat tawaran tersebut...bolehkan tiba-tiba aku jadi "blur" mata tidaknya aku memang tak menduga bahawa aku berjaya sambung pelajaran dan sememangnya itu satu-satunya peluang yang aku ada. Aku amat bersyukur kerana aku berjaya memasuki UTM akhirnya.. Selepas aku membaca surat aku mengetuk pintu dan sambil menjerit memanggil nenek di dalam rumah. Agaknya nenek aku pun heran kenapa aku mengetuk pintu begitu kuat dan memanggil dia macam tu sekali..bila nenek buka sahaja pintu aku terus memberi tahu dia yang aku berjaya masuk universiti. Nenek aku begitu gembira bila mendengar aku masuk universiti. Aku berterima kasih padanya kerana tidak putus doa agar aku dapat melanjutkan pelajaran di universiti. Aku tanpa berlengah lagi aku terus menelefon ibu ku di pejabat. Bila ibu ku mengangkat sahaja telefon aku terus memberitahu dia bahawa aku menerima suarat tawaran memasuki ke universiti dan yang lainnya aku tak berapa faham mungkin terkehut tu masih ada lagi. Waktu tengahari ibu ku balik ke rumah dan membca surat tawaran itu. Ibu memberitahu bahwa aku akan memasuki Universiti pada hari ahad hujung minggu ini dan perlu membuat "medical check up". Terasa cepat rasanya aku dah nak pergi meninggalkan family yang begitu jauh bagi aku. Maklum la aku tidak pernah berpisah dengan keluarga ku selama ini. Walau bagaimanapun aku telah pun bersedia dengan keadaan ini.

Sebenarnya dalam minggu yang sama seingat aku surat tawaran itu sampai pada hari Isnin dan hari Rabunya aku mengambil ujian memandu. Syukur alhamdulillah berjaya akhirnya aku mendapatkan lesen kereta pada hari tersebut. Sekali lagi satu kejayaan buat ku. Keesokkan harinya aku pergi ke hospital berdekatan membuat pemeriksaan kesihatan yang mengambil masa agak lama juga sebab ramai yang akan memasuki IPTA pada hujung minggu ni. Semasa kau menunggu memasuki bilik doktor aku terpandang seseorang yang aku kenali...Dia merupakan rakan sepejuangan ku semasa di SMK Batu Kikir dulu. Aku menegurnya dan bertanya masuk mana dan dia kata UTM , Skudai dan aku kata pada dia sama la macam tu..Agak lama juga aku tidak berjumpa dia sejak aku berpindah ke Vokasional dulu..Semasa aku ingin mengambil keputusan jenis darah mata ku terpandang seseorang yang aku tidak kenali dan aku cuma memerhatikannya saha dengan bajunya yang kotak-kotak dan memikul bag Machester United..Macam poyo je mamat ni hehe..pada masa tu ramai yang aku tak kenal.. Semasa aku hendak pergi menelefon bapanya supaya mengambil aku di hospital aku terserempak seorang mamat ni yang aku perasan dia budak Elektrik semasa aku di Vokey dulu dan aku tanpa segan menegur dia dengan selamber dan bertanya dapat mana dan dia menjawab UTM, Semarak..dan dia bertanya ku  dapat mana dan aku jawab je la UTM, Skudai. Dalam beberapa haritu aku memang sibuk menyediakan kelengkapan dan semuanya untuk persediaan aku sebelum masuk di universiti.

Hari yang di nantikan sudah tiba, kami pergi ke Johor pada hari sabtu dan duduk di rumah saudaraku di Pontian, Johor. Mujur ada saudara di sana. Keesokan harinya, aku pertama kali menjejkkan kaki di UTM,Skudai,Johor. Besarnya UTM ni dan begitu cantik lanskapnya dalam hati ku... Aku melaporkan diri hari pertama di Kolej Tun Fatimah. Satu-satunya kolej yang penghuninya perempuan dan kolej-kolej yang lain ada penghuni lelaki dan perempuan. Setelah urusan selesai aku memasuki asrama yang telh di tetapkan. Roomate ku pada ketika itu semuanya satu kelas dengan ku pelajar SPH. Seorang daripada Pulau Pinang yang aku panggil Ira dan seorang yang aku panggil Diza yang berasal dari Johor Bahru dekat je la. Ke mana pergi memang kami bertiga la. Hari pertama mana kenal orang lagi dan pada hari tersebut telah adakan Hari Orientasi Mahasiswa semuanya pelajar tahun pertama yang baru masuk. Petang tu juga kami terpaksa berkumpul di dewan Tun Fatimah pada ketika itu. Terasa sayu juga hati ini bila memandang kereta keluarga keluar daripada kawasan asrama ku. Inilah kali pertama aku hidup berdikari tanpa orang tua di sisi. Memang banyak yang aku belajar sepanjang aku tinggal di sini.

Pada hari orientasi tersebut semua pelajar di kehendaki berjalan ke Masjid UTM dan di sana kami solat berjemaah dan kami melawat Perpustakaan Sultan Zanariah yang di panggil PSZ tempat yang aku suka berkumpul dan berbincang bersama rakan-rakan. Kemudian kami semua di kumpulkan ke dalam dewan yang nama singkatannya DSI. memang besar dan di silah para mahasiswa dan mahasiswi menerima sekalung ijazah. Orientasi kami di adakan selama seminggu. Sepanjang minggu itulah kami memakai baju kurung putih dan kain hitam. Terasa seksa juga minggu orientasi ni mana taknya tidur lewat bangun seawal 5.00 pagi.Namun begitu keseronokan itu tetap ada ramai kenalan baru dan aku rasa agak kelainan pada diri aku kerana masa aku masuk asrama di sekolah dulu aku selalu bersedih teringatkan family tapi pada kali ini aku tak rasa sebegitu dan aku seolah seperti biasa sahaja. Mungkin aku semakin matang dan untang-undang serta peraturan di sini tak sama seperti di sekolah. Di sini kami bebas cuma kalau outing jangan lewat daripada pukul 12.00 malam dah tentu kena ambil tindakan. Semua pelajar tahun pertama tidak di benarkan membawa sebarang kenderaan. Memang letih la berjalan kaki pergi ke kuliah. Buat kali pertamanya, kami berkumpul dan berjumpa rakan-rakan sekelas dengan ku. Agak terkejut juga mamat yang aku panggil poyo tu sekelas dengan aku rupanya hehe...Akhirnya kami berkawan baik...ye la dia sorang je budak Negeri. Agak tidak berapa ramai pelajar dalam kelas ku  lebih kurang 20 lebih orang pelajar sahaja. Kemudian kelas kami bergabung  dengan pelajar SPJ iaitu pelajar yang mengambil bidang Kejuruteraan Mekanikal. Hampir setiap hari kelas kami bergabung. kami berkongsi lecturer dan kami semua semakin rapat dan mesra. Sejak memulakan kuliah hampir setiap malam kami pergi ke PSZ untuk belajar bersama. Kusyuk sikit kerana suasansunyi dan tenang saja. Kalau di bilik mesti nak tidur tak pun berbual je hehe ada je kengkawan datang masuk bilik. Pada hujung minggu aku selalu melibatkan diri dengan program-program yang di adakan di Kolej terutamnya. Aku selalu melibatkan diri ku menjadi ahli jawatan kuasa sekiranya ada sebarang program di kolej .Harap-harap tahun depan kekal duduk di kolej ni. Kakak senior ni kata sapa yang aktif akan kekal duduk di kolej. Biasanya bila hujung minggu kalau tak balik kampung aku akan lepak di bilik tak pun keluar berjalan-jalan ke bandar JB. bandar Jb yang penuh sesak tapi baru-baru ni aku pergi ke JB memang dah jauh beza dan banyak laluan baru.

Semasa di semester pertama ini aku mula di bebani assigment dan ada beberapa subjek yang agak berat aku perlu belajar namun aku terus berusaha dan cara pelajaran di universiti memang jauh berbeza semasa di bangku sekolah. Kengkadang adakan kuiz secara mengejut dan assigment yang agak banyak dan hendak di hantar dalam tempoh seminggu ada individu dan ada secara berkumpulan. Memang satu cabaran bagi kami semua. banyak bahan yang perlu di cari di perpustakaan atau di internet. Orang kata UTM ni univesiti tendang-menendang mana taknya siapa pelajar yang pointernya di bawah 1.5 kebawah dua semester berturut-turut akan di buang universiti. Kecut jugak bila mendengarnya tapi aku tidak mau ianya terjadi bukan senang nak berjaya ni. Aku tidak sanggup menghancurkan harapan yang di beri. Cuti semester telah tiba aku balik ke kampung. Inilah pertama kali aku menaiki bas ekspress seorang diri. Alhamdulillah selamat...

Tahun pertama di universiti memang mengajar aku erti hidup berikari. namun begitu aku dah biasa membuat kerja seperti membasuh dan mengurus diri. Walaupun aku tiada abang, kakak dan adik aku masih boleh berdikari tanpa bantuan keluarga dan rakan. Sepanjang di tahun pertama pengalaman sehingga hari ni yang tak dapat aku lupakan ialah aku dan rakan-rakan ku yang lain memang lapar tahap gaban ...haha..aku samapi di UTM dari kampung agak awal dalam pukul 1. Samapi di UTM satu cafe pun di buka sama ada di kolej atau di luar kolej. Nak keluar kenderaan tak ada. Nak naik bas kena jalan jauh keluar sana. Mengenangkan baru balik kampung sebab itu aku malas nak keluar. Kawan-kawan yang lain pun turut lapar sorang pn tak ada maggi hehe..kalu tak boleh beli..aku hanya bawa sambal goreng dari kampung, Ira pulak tak ada bawak apa-apa pergi bilik kawan sebelah dia bawa telur rebus abang di kahwin tak silap apa lagi kami ambik telur rebus dalam 3 biji kami lenyek-lenyek dan campur dengan sambal goreng ...blasah...memang lapar yang tersangat...itu pun syer dengan Ira boleh la alas perut hehe..Lepas bangun dari tidor aku tengok ramai pelajar bawa makanan bungkus dan aku tanya beli kat mana? Kat cafe..Cantik la ...aku dari tadi menahan lapar ni. Lepas ni kalau balik dari kampung memang kena makan dulu...


Tunggu part 6 kisah aku di tahun dua banyak suka-duka yang aku lalui ketika itu..

No comments:

Post a Comment

come and join my blog:)

Note: Only a member of this blog may post a comment.